Monday, 12 October 2009

Sajak

Sajak Buatmu Seorang Pejuang

Hati yang jauh merintih,
Mengenang akan gelojohnya manusia,
Tanpa kenal erti perjuangan mendabik dada,
Kata-kata keramat perjuangan seolah-olah hanya dusta semata,

Sampai bila,
Harus kau sembunyikan sengketamu,
Kau sendiri pencetus pertelagahan,
Mendabik dada seolah pejuang agama,
Mandabik dada seolah tiada pernah berdusta,
Mendabik dada seolah tiada ada salahnya,

Inikah engkau?,
Mengaku pejuang agama?,
Titisan pena yang menitis,
Umpama dakwat yang merubah kata-kata,
Di bibir terludah keramatnya,
Di pena terungkai duri-duri sembilu yang menusuk,
Pedih,
Perit,
Sakit.

Kau yang ku gambarkan seorang pejuang,
Habis usiamu dengan setitis tinta,

Aku teringatkan diari lalu,
Penuh dengan ceria,
Suka dan duka silih berganti,
Namun,
Aku kesal kerana diari ini telah berubah,
Kenangan-kenangan lalu telah bertukar,
Seolah ia tidak akan kembali,
Aku menyeru,
Kembalilah! seperti hari pertama yang ku tulis di diariku,

Pimpinlah aku,
Bawalah kealpaanku,
Bantulah aku,
Oh, indahnya bila diari lalu menerpa semula,

Wahai pejuang,
Ingatlah, jangan kau racuni pemikiran kotormu,
Ditambah pula dengan segala sengketamu,
Agar semua manusia memuja sikapmu,
Setitis ilmumu,
Lupa dan alpa dalam mencerna ukhuwah bersama,
Hilang rasa hormat diri,
Jauh dari rahmat Ilahi,

Bertaubatlah !
Dirimu akan disayangi,
Dari segala makhluk di bumi,
Hentikan sengketa ini,
Jangan kau ulangi,
Menyakiti,
Berdusta,
Meninggi diri,
Inikah sikap seorang pejuang?
Layakkah kau digelar pejuang?
Apakah kau benar-benar berjuang?

*maaf sekiranya sajak yang ku gambarkan ini mengguris hati sesiapa sahaja, tiada inginku lukai hanya sekadar peringatan bersama buat renungan dan iktibar kita agar bersama.
*Ditujukan khas buat us Hairul dan rakan-rakannya.

No comments:

Post a comment